Banyak yang bilang memelihara ikan lele itu mudah. Kata orang awam, cukup meletakkan kandang ayam di atas kolam, lalu ikan lele dapat tumbuh dengan subur dari kotoran ayam. Kenyataannya, membudidayakan lele dengan kualitas dan kuantitas tinggi tidaklah semudah itu. Kelompok pembudidaya ikan lele di Desa Kebun Tanjung Seumantoh telah merasakannya. Mereka sempat hampir putus asa saat membudidayakan lele mengalami tingkat kematian ikan peliharaan mereka cukup tinggi.

Desa Kebun Tanjung Seumantoh terletak di Kecamatan Karang Baru, Kabupaten Aceh Tamiang, Aceh. Pada 2011, warga desa yang tergabung dalam Kelompok Pembudidaya Ikan (POKDAKAN) Lele Tanah Berongga, mendatangkan benih lele dari Sumatera Utara untuk dibudidayakan. Sayang, usaha itu langsung gagal karena sebagian besar mati. Titik cerah datang di pada 2012, mereka mendapat keterampilan baru dalam pembenihan serta penggunaan teknologi budidaya lele. Mereka juga memiliki kolam baru untuk pembudidayaan lele.

Nama Inovasi Jamu Herbal Lele
Pengelola Kelompok Pembudidaya Ikan (POKDAKAN) Lele Tanah Berongga
Alamat Desa Kebun Tanjung Seumantoh, Kecamatan Karang Baru, Kabupaten Aceh Tamiang, Aceh

Pelatihan dan kolam baru merupakan paket pemberdayaan masyarakat yang dibiayai oleh CSR Pertamina EP Field Rantau. Kini, mereka sanggup menciptakan suplemen pakan lele dengan bahan dasar rempah-rempah yang dinamai jamu herbal lele. Jamu tersebut terbukti mampu meningkatkan daya tahan tubuh lele sehingga tingkat kematiannya menjadi hampir nol prosen.

Dengan mengonsumsi jamu, tubuh lele jadi lebih padat, sehingga saat dipanen timbangannya lebih berat, tidak berlendir, bau amis, dan dapat dipanen lebih cepat. Peningkatan hasil panen lele kami cukup signifikan. Bila normalnya 1.000 benih lele menghasilkan 75 sampai 100 kilogram lele dalam waktu tiga bulan, sekarang mampu menghasilkan 120 sampai 130 kilogram lele hanya dalam 75 hari.

Inovasi di atas merupakan hasil dari pelatihan dari Pertamina EP Field Rantau. Tak puas dengan hasil di atas, pada 2014, POKDAKAN Lele Tanah Berongga menerapkan sistem berkebun sayuran akuaponik di sekitar kolam lele. Sistem ini bermanfaat untuk menjernihkan air kolam lele.

Kolam lele yang semakin lama semakin keruh dan tercemar amoniak dari kotoran dan pakan lele dialirkan ke sistem akuaponik sebagai media tanam. Dengan begitu, air yang mengalir kembali dari sistem akuaponik ke kolam lele menjadi jernih.

Untung dua kali lipat, mereka dapat menghemat penggunaan air karena dengan sistem akuaponik ini, mereka juga tak perlu lagi membuang separuh air kolam dan mengisinya dengan air baru. Manfaat yang dihasilkan sistem akuaponik bukan hanya untuk kebersihan kolam lele. Air kotor dari kolam lele yang dialirkan ke sistem tersebut justru menjadikan tanaman sayuran subur karena kandungan kotoran lele mampu jadi nutrisi bagi tanaman.

Teknologi budidaya lain yang diterapkan oleh POKDAKAN Lele Tanah Berongga adalah teknologi padat tebar, yaitu melipatgandakan jumlah benih lele yang ditebar dalam satu kolam. Tujuan teknologi yang mulai dikembangkan pada 2015 ini adalah mempersingkat masa panen. Hasil panen POKDAKAN Lele Tanah Berongga dijual seharga Rp16.000 per kilogram.

Dalam sebulan kelompok pembudidaya ikan lele ini mampu memanen tiga ton lele, sehingga mereka mengantongi omzet sekitar Rp 48 juta. Peningkatan pendapatan yang terbilang cukup pesat itu menjadi daya tarik bagi para anggota kelompok dan warga desa lainnya untuk bergerak aktif dalam pembudidayaan lele. Mereka menambah jumlah kolam lele dari yang awalnya berjumlah enam, kini menjadi 100 kolam.

%d blogger menyukai ini: